Tuesday, May 24, 2011

cintailah org yang menyintai kita setulus hati 5

Jam menunjukkan pukul 2.00 pagi. Aku tiba lewat di rumah. Tapi, bukan
kerana banyak kerja di pejabat cuma aku sengaja pulang lambat supaya
Harriz menyangka aku perempuan yang selalu balik lewat malam kerana puas
berseronok di luar. Terjengket-jengket kaki aku melangkah masuk. Suasana
gelap menyelubungi rumah banglo dua tingkat pemberian hadiah ayah sempena
perkahwinan kami. Mujurlah hanya aku dan Harriz yang tinggal di sini.
Kalau tidak, tentu aktiviti kami akan terbongkar lebih awal. Minta-minta
Harriz akan memarahi aku kerana pulang lewat. Aku berjalan perlahan-lahan
menuju ke tangga tapi aku telah terlanggar sesuatu yang besar di hadapan.
Hampir terjatuh aku dibuatnya namun, mujur ada seseorang yang sempat
memaut pinggangku supaya tidak terjatuh. Berderau darah dibuatnya. Lampu
ruang tamu dipasang...
Aku tergamam. Pinggangku masih lagi dipaut oleh Harriz. Mata bertentang
mata. Hampir beberapa saat aku tidak bercakap. Tersedar dari lamunan, aku
pantas menolak Harriz ke tepi. Wajahku mula berubah. Merah padam jadinya.
Marah bercampur malu benar-benar ada dalam diri aku sekarang
"Awak ni kenapa?!! Macam pencuri!! Nasib baik saya ni tak ada sakit
jantung. Dah pukul 2.00 pagi. Awak tak reti-reti nak tidur?" Aku memarahi
Harriz.
"Saya tunggu awak...."
"Tak payah nak tunggu-tunggu. Saya ni bukannya budak kecik lagi. Saya tahu
pukul berapa saya nak balik. Awak ni orang gaji saya ke?"
"Awak dah makan? Hari ni saya masak lauk kegemaran awak, masak lemak cili
api ikan keli. Awak mesti suka. Mari makan sama, saya tak makan lagi ni."
Harriz mempelawa aku. Masak lemak cili api ikan keli? Terliur aku
dibuatnya. Aku memang tengah lapar gila ni. Maklumlah, satu hari aku tak
makan apa. Tengah hari tadi tak keluarpun sebab kerja banyak. Petang pula
ada mesyuarat. Bila dah habis kerja, aku pulak yang sengaja
balik lewat hanya semata-mata nak nak sakitkan hati Harriz. Sampai pukul
1.30 pagi aku duduk di pejabat. Tak terfikir nak makan pun. Sekarang, dah
lapar. Bodoh betul aku. Takkanlah aku setuju nak makan dengan dia.
Habislah rancangan aku nak bagi dia marah.
"Awak ni pandai masak ke? Saya ni memilih orangnye. Takpelah saya dah
kenyang. Dah makan kat luar pun. Awak nak makan, awak makanlah sorang."
Aku pura-pura menguap di hadapannya "Ahh.. ngantuknya.."
"Saya tahu awak belum makan lagi. Awak tentu lapar." Harriz terus menuju
ke ruang makan. Dia membuka tudung saji dan menyendukkan nasi untuk aku
dan dirinya sendiri. Beria-ia benar dia mengajak aku. Macamana dia tahu
aku tak makan? Aku masih lagi tercegat di antara ruang tamu dan ruang
makan.
Sesekali aku menjeling ke arah Harriz yang sedang leka menyiapkan makan
malam yang rasanya dah boleh jadi makan pagi. Sanggup dia tak makan kerana
menunggu aku semalaman. Boleh percaya ke lelaki ni? Jangan-jangan dah
siap makan. Saja nak tarik perhatian aku supaya simpati kat dia. Aku
pantas menaiki tangga meninggalkan Harriz.
"Awak tak nak makan? Tak sakit perut ke, awak? Nanti, kalau awak jatuh
sakitkan susah..." Harriz menasihati aku. Langkahku terhenti.
"Awak tak faham bahasa Melayu? Kan saya dah cakap, saya dah kenyang. Kalau
awak nak makan, awak makanlah sorang. Saya nak naik atas, nak mandi dan
tidur. Awak jangan ganggu saya!!" aku bentak keras.
"Tak pelah, saya makan dulu. Nanti, kalau awak rasa lapar, awak makanlah
ye. Pergilah awak berehat," Harriz mengakhiri perbualan kami. Aku terus
naik ke atas dengan perut yang benar-benar lapar. Rasa nak terbalik dunia
ni. Ya Allah laparnya. Hanya Tuhan saja yang tahu. Kenapalah aku boleh
bertindak bodoh. Dah ada orang siap masak, aku saja yang sombong tak
bertempat. Sekarang, siapa yang merana? Bukankah aku...?
Itu baru satu keadaan di mana dia boleh bertahan dengan sikap aku. Tapi,
kali ini aku pula yang tak tahan dengan keadaan kami apabila terpaksa
berlakon di depan ayah dan ibu sewaktu kedatangan mereka ke rumah kami.
Dari berdiri jarak 50 meter kini dah rapat macam belangkas. Dari muka
yang masam macam cuka kini aku terpaksa senyum meleret. Aku kena memainkan
peranan sebagai isteri dan Harriz sebagai suami sedangkan gelaran itu
memang ada pada kami. Terasa kaku aku pada permulaan watak tetapi Harriz
bijak memainkan peranannya sebagi suami.
"Berapa lama mak dan ayah nak tinggal di sini?" Aku mengajukan soalan
sebaik sahaja ibu dan ayah duduk di ruang tamu selepas kami menjamu selera
tengah hari itu. Percaya atau tidak, semua masakan dimasak oleh Harriz
tapi dia memberitahu ibu dan ayah yang aku memasaknya. Ibu tersenyum
menggeleng.

bersambung..................................

4 comments:

Zuwairi Aiman said...

Salam kunjungan.. singgah la ke blog saya ;)

aku dan segalanya said...

dah singgah dahh..thanks zuwairi..jd la follower sy jugak...hihihi

KELI OH KELI said...

kamu ada sebut keli di sini..sbb tu saya dtg...hehe..jemput ke blog khas ikan keli..

aku dan segalanya said...

dah pegi pun...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...